oleh

Jangan menangis karena manusia tapi menangislah karena Allah

nangis

Jangan menangis karena mnusia, tapi mnangislah krn Allah,.
Ketika km ingin menangis karena manusia, ntah itu karena diselingkuhi, ditinggal pergi, diphp, cinta bertepuk sebelah tangan intinya yang nyakitin dihati, pikir baik – baik dulu, nangis boleh tapi jagan terlalu mendalami jgn terlalu meratapi, kenapa saya bilang begitu karena nangis berlarut- larut itu hanya akan menyiksa diri sndiri, tidak ada gunanya, setiap masalah yang Allah beri ke kita mau itu masalah besar ataupun kecil pasti ada maksud dibalik smua itu ad kebahagiaan yg Allah selipkan didalam masalah itu, 
Memang jujur.. Saya pun pernah meratapi sesuatu hal yg berhubungan dengan dunia saja, bukan cuma sekali namun berkali-kali, tapi alhamdulillah sekarang saya sudah sedikit bisa berpikiran baik, tidak mengedepankan emosional, saya berusaha belajar dari masa lalu kemarin, diakhir zaman sekarang ini.. kita mestinya lebih fokusnya untuk ngumpulin bekal diakhirat bukan hanya fokus ke kesuksesan dunia saja, dunia in sementara sedang akhirat kekal, lagian untuk apa kita meratapi suatu hal yang berkaitan dengan dunia saja, ada banyak alasan untuk kita menangis karena Allah tapi kenapa kita keseringan nangis bahkan ada yang sampe stres gila karena sesuatu yang tidak ada gunanya sama sekali untuk diakhirat nanti, kapan kita terakhir nangis karena merasa diri bnyak dosa?
Karena takut akan siksaan diakhirat kelak? Kapan terakhir? Astagfirullah ya Allaah, sholat kita bolong -bolong, jarang sedekah, sering ngebentak orang tua, bahkan ada yg orang tuanya sudah meninggal belum sempat minta maaf, tidak lama lagi bulan puasa, puasa tahun-tahun kemarin pasti ada yg belum keganti kan, semua itu akn dipertanggung jawabkan tapi kita sampai saat in masih dengan tenangnya berbuat dosa, maksiat tanpa ada rasa takut sama sekali, sadar nda sadar setiap hari kita selalu berbuat dosa, 
nabi kita Nabi Muhammad shalallahu alahi’ wasallam saja kekasih Allah orang yg paling mulia yg jelas-jelas sudah pasti dijamin masuk surga ketika beliau sedang sholat beliau nangis senangis2nya saking takutnya pada Allah, lantas bagaimana dengan kita? Dengan sholat kita? Kita hanya manusia biasa yg sama sekali belum tentu masuk surga, sholat rajin sedekah sering itu pun belum bisa menjamin bisa masuk surga, kita manusia yg berlumuran dosa,sudah banyak menyakiti hati org lain sering meninggalkan sholat, melakukan sholat pun kadang hanya sholat saja melakukan sholat hanya jungkat-jungkit nda mikir itu terima atau nda yg penting sdh melakukannya Allah nda diikut sertakan dalam sholatnya nda dilkukan dngan khusyuk padahal ketika kita sholat, kita sdang menghadap Allah langsung, berinteraksi serta berkomunikasi pada Allah, betapa sombongnya diri kita yaAllaah
Baca Juga 

Meminimalisasi Kekerasan

Penulis ngetik ini nda terasa sampe nangis ingat semua salah ingat sholatku yang masih bolong ingat puasaku tahun tahun kemarin yang sampe sekarang masih ada yang belum keganti dan ingat dosa – dosaku yang lainnya.

Komentar

News Feed